Kenali Perbedaan Hutang dan Piutang Agar Tepat Memanajemen

ketahui perbedaan hutang dan piutang dasar agar nantinya tidak sampai salah dalam mengimplementasikan dalam bidang usaha karena cukup berisiko

Banyak orang perlu memahami perbedaan hutang dan piutang sehingga tidak terjebak pada masalah kesalahan manajemen. Ini memang terdengar cukup sepele namun pada faktanya cukup banyak orang tidak menyadari.

Apalagi sekarang praktek kredit menjadi salah satu solusi cepat bagi orang yang hendak memulai usaha. Sehingga kita harus pahami dulu bagaimana sifatnya apakah nantinya akan membebani atau tidak.

Jadi kami disini akan memberikan beberapa informasi penting terkait dua hal tersebut. Agar Anda nanti bisa mengimplementasikannya dapat menghindari potensi kerugian karena kesalahan manajemen.

Memang perlu pemahaman terkait bagaimana dua hal ini mampu memberikan dampak masif pada sebuah usaha terutama kecil. Sehingga kita memang perlu mempelajari mulai dari dasarnya sampai terapan.

Perbedaan Hutang dan Piutang dari Aspek Definitif

perbedaan hutang dan piutang
Sumber : MarbellaInternationalUniversity

Dari segi definitif keduanya memang berbeda sehingga kita perlu mengetahui arti masing-masing. Berikut ini akan kami berikan penjelasan definitif sehingga dapat dijadikan sebagai referensi.

1. Hutang 

pengertian hutang
Sumber : Unsplash

Merupakan bentuk pinjaman baik berupa dana (cair) atau material berupa modal yang dilakukan pihak pertama pada kedua. Jadi pihak pertama memiliki kewajiban untuk mengembalikan pinjaman tersebut.

Dari sini dapat kita pahami bahwa ini adalah kewajiban yang perlu dituntaskan oleh pihak terkait. Jadi misalnya perbedaan hutang dan piutang Anda meminjam modal maka memiliki kewajiban untuk mengembalikannya.

Dalam kasus tertentu memang bisa ditemui seseorang tidak membayar kewajibannya. Namun hal tersebut relatif jarang dan hanya pada kondisi tertentu agar bisa mengimplementasikannya.

2. Piutang 

pengertian piutang
Sumber : Unsplash

Merupakan pemberian kredit pada pihak tertentu baik dalam bentuk dana (cair) atau bentuk lainnya. Sehingga pihak perbedaan hutang dan piutang pemberi kredit ini memiliki hak atas nilai yang dipinjamkan tadi.

Selaku pemberi pinjaman tentu saja ini merupakan langkah penting dalam memutar nilai moneter. Jadi dalam jangka tertentu akan ada pengembalian ditambah bunga dari pihak peminjam.

Sistem seperti ini memang sangat dasar sehingga relatif mudah dalam pemahaman terutama bagi pemula. Berikutnya akan kami jelaskan juga bagaimana manajemen ini dapat dilakukan secara optimal.

Baca Juga : Biaya Operasional dan Cara Menghitungnya

Manajemen Hutang Agar Tidak Terlalu Membebani

menajemen hutang agar tidak membebani
Sumber : Enterpreneur

Sekarang kita akan masuk segmen realistik dimana implementasi peminjaman modal dari pihak lain menjadi opsi. Memang ini adalah langkah mudah dalam menemukan sumber modal tambahan sementara.

Agar tidak terjadi kerugian perbedaan hutang dan piutang secara besar maka kita harus memanajemen bagaimana perjanjiannya. Dalam akad peminjaman seperti ini pasti akan ada perjanjian tertentu sehingga memiliki kekuatan hukum.

Anda sebagai pihak peminjam perlu mengetahui kapabilitas sehingga nantinya modal hasil meminjam tadi tidak memberatkan. Sebagai rule of thumb pastikan bahwa cicilan besarnya maksimal 30 persen dari kemampuan.

Sehingga alokasi dana lainnya tetap dapat dijalankan meskipun memiliki kewajiban dalam membayar. Ini merupakan sebuah langkah paling mudah dipahami terutama bagi mereka yang ingin melakukannya.

Kemudian berapa nominal yang dapat diambil oleh seseorang agar mampu mengimplementasikannya tanpa keberatan perlu diperhitungkan lebih lanjut. Ada beberapa teori yang menjadi landasan sehingga ini dapat dijalankan.

Paling mudah adalah menggunakan teori sepuluh kali gaji sehingga seseorang bisa memiliki potensi besar dalam membayarnya. Dengan menerapkan metode tersebut maka pembayaran dapat diangsur sebanyak sekitar tiga puluh kali.

Ini juga menggunakan kalkulasi perbedaan hutang dan piutang alokasi pembayaran sebanyak tiga puluh persen dari kemampuan. Memang ini paling tidak membebani dengan potensi tinggi sehingga implementasinya tetap realistis.

Namun jika Anda ingin masuk dalam tahap moderat maka aplikasikan saja lima kali gaji sehingga pembayaran dilakukan sebanyak 15 kali. Setelah mengetahui kunci tersebut tentu Anda bisa relatif mudah melakukan kalkulasi.

Manajemen Piutang, Bolehkah Personal Melakukannya?

Sumber : RocketReceiveables

Pada umumnya ketika individu melakukan aktivitas piutang maka sering digunakan pada keluarga dekat. Memang ini adalah praktik paling umum di Indonesia sehingga kita perlu membahasnya secara rinci.

Ketika Anda berstatus sebagai perbedaan hutang dan piutang seorang kreditur maka secara otomatis memiliki hak penagihan. Uang yang sudah dipinjamkan pada pihak lain wajib dikembalikan sesuai dengan akad peminjaman tadi.

Kemudian berapa nominal yang bisa dipinjamkan pada pihak lainnya tentu tergantung pada kemampuan. Namun jangan sampai ketika skalanya adalah individu sampai membebani pihak terkait.

Oleh karena itu lebih baik hindari aktivitas menjadi kreditur karena belum tentu memiliki daya untuk memberi dan menagih. Ini adalah aspek penting agar dijadikan fundamental sehingga manajemen bisa benar.

Sebagai seorang kreditur tentu Anda juga perlu memperhitungkan bagaimana perjanjian nanti dibuat. Jangan sampai salah satu pihak merasa dirugikan terutama Anda ketika posisinya sebagai kreditur.

Kalkulasi harus dilakukan agar perbedaan hutang dan piutang nantinya dana dapat kembali dan tentu saja bisa dimanfaatkan kembali. Dalam kasus bisnis besar tentu tidak semudah ini kita membahasnya karena ada banyak faktor.

Mulai dari bagaimana pengaruh nilai sampai ekspektasi kerugian juga perlu dipahami agar bisa melakukan perhitungan. Setelah memahami aspek tadi rasanya sudah cukup maka segmen berikutnya adalah tips.

Tips Memanfaatkan Hutang untuk Usaha

tips memanfaatkan hutang untuk usaha
Sumber : TradeBrains

Banyak orang memang sudah melakukannya yaitu berhutang untuk membuat sebuah usaha baru. Jadi berikut ini adalah beberapa poin penting yang perlu dipahami agar hutang tetap bermanfaat secara optimal.

1. Alokasi 

Pertama kita harus memastikan bagaimana alokasi pinjaman tadi akan dimanfaatkan. Apakah digunakan untuk pengembangan bisnis atau pembelian perangkat produksi lebih besar.

Jangan sampai mengalokasikan pinjaman sebagai sebuah fundamental bisnis terutama jika Anda tidak perbedaan hutang dan piutang punya usaha lain. Ini berbahaya karena potensi kemampuan bayar akan turun drastis.

2. Durasi

Perhatikan juga berapa lama durasi pinjaman tersebut harus sudah dilunasi sehingga tidak membebani. Jadi jangan hanya melihat nominal crude saja dalam memutuskan hendak meminjam.

3. Anggaran 

Ini juga penting untuk mengetahui berapa nominal anggaran yang akan kita pakai disini. Jadi jangan terlalu besar karena akan cukup sulit mengembalikan namun juga tidak kurang.

Sehingga dalam melakukan aktivitas seperti ini perlu dilihat nilai urgensinya. Jangan sampai estimasi nominal tidak mampu memenuhi kebutuhan dan paling penting bisa berjalan.

Dengan mengetahui berbagai macam aspek penting tersebut sekarang Anda akan menjadi lebih siap. Pahami dulu perbedaan hutang dan piutang sehingga nantinya manajemen tidak sampai salah.

Baca Juga : Cara Membuat Proposal Usaha Yang Tepat

Start your 30-day free trial